view sexy images at influenza!

Cerita Lucah Melayu Terkini
Kisah Erotik Melayu Malaysia, Negri Jiran




Dilancap Tukang Urut
Dilancap Tukang Urut

Hari itu hari Ahad, rutin hidup aku adalah Isnin dan Rabu melayan Lin dan Farah semasa kelas tusyen, Sabtu melayan pensyarah aku di biliknya dan hari Ahad adalah hari untuk diri aku sendiri! Setiap Ahad, aku akan merayau rayau di ( serilucah.sextgem.com )pasaraya sekitar Johor untuk "mencuci mata" dengan memerhatikan wanita wanita seksi yang berjalan dengan pelbagai jenis saiz tetek.

Aku ini memang jenis yang suka melihat ke payudara wanita. Saiz yang lebih besar adalah lebih baik. Tapi jangan tetek besar sebab gemuk! Macam tu aku tak suka. Aku pernah menyapukan air mani aku ke coli perempuan. Memang gila kan aku ini! Selain itu, semasa merayau rayau, aku akan mencari peluang untuk mengintai tetek wanita semasa dia menundukkan badan. Memang itu telah menjadi hobi aku.

Ahad 10 pagi. Aku bangun dengan batang yang masih terasa sengal sengal selepas buat 3 round dengan pensyarah aku, Puan Ayuwati sekaligus. Semasa mandi pagi, aku teringat kisah semalam dan aku mula melancap, ah ah ah, sedap juga melancap walaupun tidak seenak bila dimasukkan ke lubang pantat sebenar.

Ahad 11 pagi, selepas bersarapan, aku menaiki motosikal RXZ menuju ke pasaraya CS di Johor Baru. Sampai di sana, aku pun mula merayau rayau sendiri. Aku ada juga ajak member aku keluar tadi, tapi dia kata tak senang, kena temankan teman wanita. Aku faham faham saja, entah berapa kali dia kongkek girlfriend dia tu sepanjang hari ini.

Ahad 12pm, aku makan tengahhari di restoran N di pasaraya CS. Sambil memesan makanan, aku sempat melirik mata ke belahan baju pelayan kaunter yang cantik itu. Tak nampak sangat, tapi kalau dia tunduk, mesti aku akan nampak bentuk payudaranya. Selepas itu, aku pun menuju ke meja makan. Tiba tiba, aku ternampak suatu iklan.

"Urut seluruh badan.. RM 30 saja, contact no xx-xx".

Aku berfikir sejenak, kalau "Seluruh Badan", apakah maknanya termasuk batang aku sekali? Ah, peduli apa, sekarang perut aku lapar, jadi mesti diisi dahulu, lain lain benda nanti baru fikir!

Ahad 1pm, aku selesai makan dan meninggalkan meja makan. Aku ternampak iklan yang sama sekali lagi, otak aku yang kotor pun berfikir lagi. Sebenarnya, aku baru keluar gaji semalam, duit hasil aku mengajar Lin dan Farah tusyen (juga mengajar mereka seks), kepada pembaca yang tak faham maksud aku, bacalah cerita aku yang terdahulu! Jadi, aku rasa RM 30 kira boleh try juga, lagipun badan aku masih sakit sakit digenggam dan ditumbuk tumbuk oleh Puan Ayuwati.

Buat pengetahuan pembaca, Puan Ayuwati memang gila gila sedikit, suka melakukan aksi ganas semasa bersetubuh. Masih ingat lagi bagaimana aku dipaksa meminum air kencingnya? Begitulah, aku ditumbuk tumbuk semalam. Nasib baik Puan Ayuwati tak kuat,( serilucah.sextgem.com ) sebab semasa orgasme dia akan menjerit jerit sambil menumbuk aku dengan sehabis tenaganya. Walaupun tak kuat, tapi bahu aku terasa sakit juga. Maka, aku memutuskan untuk menghubungi nombor itu.

Aku memikirkan kalau lelaki yang mengangkat telefon itu, aku akan melupakan saja hasrat aku untuk mengurut. Tapi, ternyata perempuan yang mengangkatnya. Aku pun membuat temujanji di bilik sewa aku. Dari ragam suaranya, aku meneka dia dalam usia 30-an.

Ahad 3 pm, pintu aku diketuk. Aku pun cepat cepat bangun dari sofa tengok TV di tempat aku dan membuka pintu. Wah, ternyata sangkaan aku betul. Si tukang urut ini kelihatan berusia 30-an. Aku dapat mencium bau perfume yang wangi dari badannya. Aku mengesyaki dia adalah seorang pelacur! Mekapnya juga terlalu tebal, dan aku teringat iklan di TV sebentar tadi tentang kempen pencegahan penyakit AIDS.

"Mahu urut, kan?" dia bertanya.

Ya, aku menjawab. Aku pun membawanya ke bilik aku. Dia menyuruh aku menanggalkan pakaian dan tinggalkan hanya celana dalam sahaja. Aku mengikut saja lalu berbaring di atas katil aku. Kemudian, acara mengurut pun bermula. Aku sempat bertanyakan namanya, dia kata namanya Tina saja. Aku tidak berbual panjang dengannya kerana dia tidak begitu serius melayan pertanyaan aku.

Cara mengurut Tina sangat baik. Bahu aku yang ditumbuk oleh Puan Ayuwati semalam terasa selesa semasa dipicit picit oleh Tina. Dia memulakan acara mengurut dari bahu, kemudiannya kepala aku. Aku terasa sangat senang semasa diurut oleh Tina. Minyak urut yang digunakan juga wangi. Tina hanya kata minyak itu adalah buatan tradisional kampungnya.

Selepas bahu dan kepala, dada aku pula dipicit picitnya. Aku merasa geli semasa dia tersentuh puting aku. Aku menahan gelak, tapi akhirnya tertawa juga. Dia yang melihat keadaan aku sebegitu juga tersenyum sedikit. Eh, manis juga muka dia semasa tersenyum. Selepas dada, kedua dua kaki aku diurut. Kaki aku yang penat setelah merayau di pasaraya tadi terasa ringan dan selesa selepas diurut.

Aku merasakan proses mengurut telah selesai. Lalu aku pun bangun dan Tina pun mengemas benda benda. Sambil mengemas benda, Tina menunduk nunduk badannya dan mata keranjang aku pun sempat menoleh ke arah teteknya. Tetek Tina tergolong dalam saiz D, sangat ketara besarnya jika dibandingkan dengan tubuhnya yang kecil. Batang aku naik ketika itu apabila perasan bahawa Tina tidak memakai coli.

Kalau diikutkan hati, ingin aku terkam terus Tina pada masa itu juga dan cuba membuat hubungan seks dengannya. Tapi, kempen di TV sebentar tadi menakutkan aku. Aku membayangkan wajah pesakit AIDS yang pucat dan tubuh yang melarat di sana sini. Akhirnya, aku memutuskan untuk cepat cepat ke tandas dan melancap sendiri sahaja. Aku pun melancap, tak sampai 5 minit, air mani pun keluar, ah ah ah.

Semasa aku keluar dari tandas, Tina telah duduk di katil aku. Dia meminta bayaran RM 30 itu dan aku pun pergi mengambilnya. Semasa membayar, Tina bertanya sama aku mahu "extra service"? Tepat jangkaan aku, Tina sebenarnya adalah pelacur! Dia mengatakan kalau melancap, RM 10, oral RM 30, dan kalau tempah dia sepanjang hari untuk bersetubuh, harganya RM250. Aku keliru pada masa itu.

Aku memikirkan Lin, Farah dan pensyarah aku. Aku tidak mahu menjangkitkan mereka dengan penyakit kelamin. Selain itu, aku memikirkan kalau aku mampu bertahan hingga esok, aku boleh puaskan nafsu aku ke atas Lin dan Farah yang begitu dahagakan batang aku. Tapi, aku tidak dapat menahan diri pada masa itu kerana Tina telah membuka bajunya dan telah telanjang dada.

Akhirnya, aku memberinya RM 50 (RM 30 untuk urut, RM 20 lagi untuk melancapkan aku dua kali berturut turut). Aku pun tidur terbaring di atas katil aku dan menyuruhnya membuat aku orgasme dengan tangannya. Aku pun melepaskan celana dalam aku, sementara Tina membuat beberapa aksi mengghairahkan lalu berbogel di depan aku.

Aku mula menggunakan tangan sendiri untuk melancap. Tapi, Tina menepis tangan aku, dia kata itu adalah tugasnya sekarang. Aku pun membiarkan sahaja Tina dengan tugasnya. Tina membuka sebotol losyen dan menyapu tangannya dengan losyen itu. Selepas itu tangannya menggenggam batang aku dan mula melancapkan aku.

Dari perlahan lahan, Tina mula mempercepatkan gerakan tangannya. Tapi, selepas 15 minit, Tina masih melancapkan batang aku tetapi kesannya belum sampai. Kasihan Tina, dia tidak tahu aku telah melancap sendiri di dalam tandas tadi, jadi untuk kali kedua memang susah dia mahu memuaskan aku. Tapi, Tina ternyata profesional, dia membuka lapisan batang aku di bahagian atas kesemuanya, dan kemudian tangannya menumpu di situ.

Aku merasa sangat terangsang kerana bahagian itu adalah paling sensitif buat lelaki. Tak samapai 5 minit Tina menumpu di situ, aku klimaks. Tina mengelap air mani aku dengan tisunya. Kemudian, dia membuang tisu itu dan mahu beredar.

Aku memanggilnya, "Hey, masih ada lagi sekali. Mengapa kamu mahu pergi sekarang?"

Tina terperanjat kerana dia tidak menyangka aku masih bertenanga untuk dilancapnya lagi sekali. Aku berkeras mahukan kembali RM 10 aku jika dia tidak mahu "service" batang aku lagi sekali.

Tina akhirnya mengalah dan mula mengurut lagi sekali batang aku. Seperti biasa, batang aku memang susah nak naik dan klimaks jika membuat tiga kali dalm satu round. Tina melancapkan batang aku lama tapi tak naik naik juga. Akhirnya, dia bertanya kepada aku.

"I give up, i use my mouth, it's free, do u want it?"
www.lucahstory.xtgem.com
Aku menolaknya kerana takut dijangkiti AIDS. Aku memaksanya mengeluarkan air mani aku dengan tangannya. Tapi, selepas 20 minit lagi berlalu, aku tak terasa apa-apa, Tina sangat cepat menggoyangkan dan melancap batang aku, tapi tak berkesan juga. Sekali lagi, dia mahu menggunakan mulutnya, dan aku menolaknya sama sekali.

Akhirnya, Tina bertanya, "Is breast fucking OK?"

Aku menjawab boleh. Kemudian, dia pun bertukar posisi kepada berbaring di atas katil aku, dan aku menjepitkan batang aku di antara teteknya yang besar itu.

Kali ini, aku yang control kelajuan fuck kedua-dua teteknya. Sambil itu, aku memainkan puting teteknya dengan tangan aku. Tina terasa nikmat kerana aku melihatnya menutup mata menikmati semua itu. Oleh kerana aku yang mengawal permainan kali ini, aku pun memancutkan air mani aku selepas 10 minit. Air mani aku bertaburan di mukanya.

Aku yang keletihan berbaring sahaja di tepi Tina dan menyuruh Tina balik sendiri dan berpesan kepadanya untuk menutup pintu. Tapi, Tina yang telah aku bangkitkan nafsunya ingin bersetubuh dengan aku.

"Ohh, shit, i want to do it with u, it is free, i need it now! Can u fuck me with ur cock?"
Aku hanya tersenyum kepadanya sambil berkata, "Sorry, find a dildo dan satisfy yourself, i want only safe sex."

Dia nampak sedih dengan jawapan aku dan kemudian beredar selepas mengemas pakaian dan alatannya. Begitulah berakhirnya pengalaman aku dilancap oleh seorang pelacur. Kali pertama, aku service sendiri, kali kedua oleh tangannya, dan kali ketiga aku terpaksa breast fucking pelacur itu kerana geram melihat teteknya yang besar.

Kalau difikirkan kembali, aku tidak menyesal kerana tidak membuat hubungan seks dengan Tina. Kalau dia mengurut 1 orang dalam sehari dan telah bergiat dalam bidang ini selama setahun, sekurang kurangnya 365 batang lelaki pernah masuk ke vaginanya. Memikirkan itu, aku sangat takut akan dijangkiti penyakit AIDS! Tapi, kalau sekadar dilancap dan breast fucking tubuhnya, aku rasa aku masih selamat.

end




Cerita XXX
Thai Sex Stories ( เรื่องเล่าเสียวๆ )
Home | Gay | Gay story | Lawak |  Gallery


© 2011 - 2013 LucahStory.SeXtGem
Himpunan Cerita Erotik Malaysia Negri Jiran
Mesum Sindikat