watch sexy videos at nza-vids!

Cerita Lucah Melayu Terkini
Kisah Erotik Melayu Malaysia, Negri Jiran




Cerita Lucah, Cerita Erotik, Kisah Erotik, Negri Melayu Malaysia
Pengalaman Teman Baikku IV


Dari Bahagian 3


Aku terpaksa pendamkan rasa risau aku pada Ju sampai habis majlis. Kawan-kawan sekolah dan rakan sekerja aku semua datang. Cuma member-member kat universiti aje aku tak jemput semua. Tak nanti naya pulak aku kena menjawab puluhan soalan maut dari diorang. Yang aku jemput tu semua geng dari rumah sewa aku aje. Kitorang lebih 5 tahun share rumah, dari time jadi student lagi sampai la bulan sebelum aku kawin tu. Depa paham la masalah aku, Ju dengan mak aku tu. Penat aku melayan semua tetamu, salam, senyum, tanya khabar, kena introduce isteri aku, start dari lepas makan sampai la dekat Nak maghrib baru la semua jemputan balik. Aku, masuk aje bilik lepas tu terus capai handphone, call rumah atuk Ju. Tak ada orang jawab. Aku hempas badan atas katil, dengan baju pengantin yang tak tukar-tukar dari tengahari tadi. Aku terus pejamkan mata.

"Abang, Ani pegi mandi dulu, ya?"
"Mm.." Aku angguk aje, mata aku dok pejam lagi.

Aku bukak sebelah mata dan jeling kat Ani. Dia tengah sibuk menukar pakaian pengantin yang dipakainya dan tak perasan aku dok mengintai. Memang tak dinafikan, Ani ni cukup cantik. Original kampung beauty, untouched by kimia kosmetik moden. Umur Ani baru 18 tahun. Orangnya kecil molek, berkulit cerah, muka dia bujur sirih, manis menawan. Pipi dia pulak licin dan agak kemerah-merahan, semulajadi.. Tak payah pakai blusher. Bibir Ani memang original pinkish, aku rasa dia ni tak rajin pakai lipstick. Nak describe camana rupa Ani aku tak la berapa reti sangat. Yang aku pasti, dia memang lawa. Pilihan mak aku la katakan.

Bini aku ni rendah aje, takat had bahu aku tinggi dia. Daripada melihatkan pakaian pengantin yang melekap kat tubuh Ani, aku rasa body dia boleh tahan jugak la. Masa Ani Nak tanggal kain dia, tangan dia terlepas kain. Terserlah keseluruhan belakang Ani pada pandangan aku. Secara sepontan kedua-dua mata aku terbuka luas, dan secara sepontan jugak la batang aku naik. Badan dia memang ada shape hour glass. Ani ni pinggang dia kecik aje, punggung pulak tak berapa besar, tapi bulat bersih. Masa dia membongkok Nak ambil kain kat atas lantai, mata aku dijamukan dengan pemandangan indah punggung Ani yang masih bersalut panty nipis. Ranum aje aku tengok. Dia palingkan muka ke arah aku.

Aku pejamkan mata semula, buat-buat tidur. Aku pikir, kalau aku memang tak ada awek, orang macam Ani ni memang sesuai dengan citarasa aku sendiri. Tapi, Nak buat macamana, hati aku dah terikat dengan Ju. Aku membawa fikiran aku mengimbau kenangan dengan Ju. Tengah aku dok melayan bisikan kalbu aku tu, tak perasan entah bila aku terlelap. Aku sedar bila Ani kejutkan aku pukul 8. Lepas makan malam, aku lepak dengan abang-abang aku kat bawah khemah. Aku mula ingat Nak keluar, sambil tu curi-curi pergi rumah atuk Ju, tapi rasa tak berapa elok pulak. Tak jadi.

Aku layan borak dengan abang-abang aku sampai dekat pukul 1 pagi. Lepas tu aku naik ke rumah, masuk ke bilik. Ani dah baring atas katil, tidurla tu kot. Aku duduk dan tengok Ani dari kepala sampai la ke hujung kaki. Hati aku yang mula-mula tadi tak berapa ada mood, sekarang terasa lain sikit. Makin lama aku tengok bini aku ni makin bernafsu pulak aku rasa. Tambahan pulak Ani pakai baju tidur nipis tanpa lengan. Kain satin aku rasa, tak berapa pasti la pasal lampu meja tepi katil tu agak kelam. Batang aku dah mula naik pelan-pelan. Walau macamana dalam pun perasaan cinta aku pada Ju, aku adalah LELAKI. Bila dah berdepan denga.

'Tanah subur dan halal', kalau tak dijamah, kan ke aku menolak rezeki namanya tu? Aku pelan-pelan baring sebelah Ani. Dia mengiring sebelah kiri dan mengadap kelambu, membelakangi aku. Aku mula menyentuh bahu Ani dan mengurut lembut. Dia macam mengelak dengan mengangkat bahunya mengepit tanganku. Tak tidur lagi rupanya, kata aku dalam hati. Aku bangun, mengubah kedudukan dan duduk di tepi katil. Aku menyelak kelambu dan mengadap muka Ani. Aku merapatkan muka aku ke pipi dia. Aku dengar bunyi nafas Ani dah laju sikit.

Aku senyum dan melagakan hidung aku dengan hidung dia. Kemudian aku dekatkan bibir aku dengan bibir dia, tapi tak sentuh lagi, cuma misai aku aje yang kena bibir dia. Aku pelan-pelan mengelilingi bibir Ani dengan misai aku. Tak berapa lama lepas tu Ani mula membuka mulut dia sikit. Misai aku merayap kepipi, mata, kening, dahi dan dagu Ani. 4-5 kali aku tawaf muka dia. Sepanjang masa ni sekali-sekala aje bibir aku menyentuh kulit muka Ani. Mata dia masih pejam lagi. Ani mendongakkan muka dia sikit dan mula mendengus perlahan. Aku start cium bawah dagu Ani dan pelan-pelan naik ke atas mengikut tulang dagu dia sampai ke telinga. Aku selak rambut Ani yang menutup telinga dia dan mengusap cuping telinga Ani dengan misai aku sambil pelan-pelan aku hembuskan nafas. Ani mengangkat bahunya menolak dagu aku.

"Mmhh..?" bunyi suara keluar dari mulut Ani.

Tangan Ani dah start meraba-raba lengan aku. Aku biarkan aje. Masa ni garpu aku tak merayap ke mana-mana lagi. Aku mengubah taktik dan mula menjalarkan bibir aku ke seluruh muka Ani. Bibir dia mula mengeluarkan bunyi erangan kecil. Ekor mata aku perasan kaki Ani dah tak duduk diam, dok pelan-pelan menggesel-gesel kiri kanan. Masa bibir aku mengucup pipi kiri Ani, dia berpusing, menelentang. Tetek Ani membukit tegang aje atas dada dia. Aku lepas tu start jilat telinga kiri Ani sambil mengulum cuping telinga dia. Tangan Ani meramas-ramas lengan aku. Jari-jemari aku mula memanjat badan Ani.

Aku memegang bahu kanan dia dan pelan-pelan meraba ke tengah. Aku rasa puting tetek Ani dah tersembul di bawah baju tidur nipis tu. Aku angkat kepala untuk melihat dengan lebih jelas. Jari telunjuk kiri aku pusing-pusingkan di keliling puting tetek dia. Aku benamkan bibir aku ke alur di tengah tetek Ani dan mula menghisap. Aku jelirkan lidah dan jilat naik ke dagu dia. Lazatnya aku rasa. Ani start gerak-gerakkan badan, mungkin dia geli. Tangan kiri aku meramas tetek Ani dengan lembut. Lepas kiri, kanan. Tangan kanan aku pulak mengusap rambut dia.

"Uhh.." Ani mengerang lembut.

Aku mula menghisap tetek Ani melalui baju tidur dia. Puting tetek Ani dua-dua belah dah basah kena air liur aku. Tangan aku pulak meraba-raba ke bawah, ke perut Ani, kemudian ke pangkal peha dia. Aku cuba merasa celah kelangkang Ani, tapi dia merapatkan kaki. Aku meramas-ramas gumpalan rambut yang menutupi permata isteri aku tu. Aku melepaskan tubuh Ani untuk membuka baju. Aku sambung balik hisap tetek dia. Kepala Ani masa ni slow-slow start geleng kiri-kanan dan dada dia aku rasa makin laju turun naik. Tangan aku menarik baju tidur Ani pelan-pelan ke atas sampai ke pangkal peha.

Lepas tu, kedua-dua tangan aku mengusap-usap peha bogel dia. Bibir aku melepaskan puting tetek Ani dan menjalar turun, mengucup perut dia sampai la ke peha. Aku cium dan menjilat pangkal peha Ani. Lembut licin aje aku rasa area ni. Masa ni aku dapat lihat dengan dekat bagaimana rupa cipap bini aku ni. Apam dia bulat mengelembung, bulu cipap Ani sejemput kecil, halus aje, tak berapa panjang dan agak lembut aku rasa. Aku naik ke atas katil bagi memudahkan usaha aku mendapatkan madu dari celah kelangkang Ani. Aku lurut peha Ani daripada pangkal sampai la ke tapak kaki dia dengan tangan aku sambil lidah aku menari-nari dekat keliling bulu cipap dia.

Kedua tangan aku memaut erat lutut Ani dan mengangkatnya ke atas pelan-pelan. Dia memberikan tentangan tapi setelah lama aku jilat dan cium peha dia, Ani membiarkan aje tindakan aku. Aku membuka kelangkang Ani sambil bibir aku tak henti-henti mengucup bahagian dalam pehanya. Aku tengok mulut cipap Ani for the first time. Nampak macam dah merah sikit, berkilat-kilat, tapi masih bertaup lagi. Diapunya urat kelentit agak terbonjol di tengah-tengah bulu halus sejemput. Peehh.. Ini sudah NGAM! Aku ambik bantal dan letak bawah punggung dia untuk memudahkan operasi menjilat. Pelan-pelan aku cium cipap dia. Keluar hembusan panjang dari mulut Ani. Aku jilat cipap Ani macam anjing jilat muka tuan dia, RAKUS GITU! Badan dia melentik dan dia meronta-ronta, tak duduk diam.

"Hah, hah, hah, hah.." tak henti-henti keluar dari mulut Ani.

Macam tak cukup nafas aje aku dengar. Kaki dia macam Nak kepit kepala aku. Nasib baik la peha dia aku paut habis. Sambil tu jari aku dok mengurut urat kelentit dia. Lama jugak aku 'Menyeksa' Ani cara gitu. Aku Nak kasi dia puas gila-gila punya malam ni.

"Fuuhh.." Ani menghembus panjang bila aku dah stop operasi tahap pertama.

Aku angkat kepala, tengok tangan dia dah melekap kat tetek dia sendiri. Aku kuak mulut cipap Ani dan mulakan tahap kedua. Akulekapkan bibir aku kat lubang cipap dia dan menjelir lidah aku sedalam yang mampu dan menjilat ke atas. Bibir aku berbunyi-bunyi menghisap cipap dia. Ani aku rasa makin kuat mengelepar. Tangan Ani cuba menolak kepala aku dari cipap dia, tapi aku sempat pegang.

"Uh, uh, uh, uh.." mulut dia tak henti-henti mengeluarkan bunyi erangan yang cukup enak pada telinga aku.

Aku stop operasi. Aku tengok muka Ani berkerut, sambil mengertap bibir. Bila aku rasa dia dah agak cool, aku jilat balik cipap dia. 3-4 kali aku buat, jilat, stop, jilat, stop. Kali ke 5, Ani melentikkan badan dia dan mendengus kuat. Peha dia pulak kepit kepala aku. Naik lenguh tangan aku tahan.

"Uugghh.." Ani melepaskan erangan panjang.

Terkejut jugak aku. Tak sangka dia climax. Cipap dia bagai Nak gila ditekan ke muka aku. Terkejang-kejang dia dalam climax yang pertama dalam hidup dia, aku rasa la. Bibir aku dibasahi air cipap Ani yang bercampur air liur aku. Aku teruskan operasi jilat sampai aku rasa peha Ani dah lemah longlai. Aku lepaskan peha dia dan melutut. Ani asyik menggesel-geselkan punggung dia kat atas bantal sambil perut dia kejap-kejap bergerak, macam tersentak. Refleks cum aku rasa.

Muka Ani aku tengok dah merah, tenang macam dreamy aje. Bibir dia menguntum senyuman sambil dada dia dok turun naik dengan nafas laju. Cipap dia pulak macam disua-sua ke arah batang aku yang memang dari mula tadi dah mencanak 135 degree. Aku senyum aje tengok.. OPERASI BERJAYA! heh heh heh. Aku bangun melutut, tanggalkan kain dan kembali ke posisi tadi, dengan muka aku di depan mulut cipap Ani. Kali ni aku tengok mulut cipap dia dah agak terbukak, pasal bibir luar dah bengkak sikit. Aku lekapkan lidah aku kat cipap Ani dan pelan-pelan jilat ke atas sampai ke biji kelentit dia.


Ke Bahagian 5




Cerita XXX
Thai Sex Stories ( เรื่องเล่าเสียวๆ )
Home | Gay | Gay story | Lawak |  Gallery


© 2011 - 2013 LucahStory.SeXtGem
Himpunan Cerita Erotik Malaysia Negri Jiran
Mesum Sindikat